Breaking

Agen Poker Online

Tuesday, September 19, 2017

Cerita Sex Pertamaku Dengan Adik Pacarku



Cerita Sex - Sebut aja namaku Edo, ini merupakan ceritaku waktu aku baru semester I kuliah di salah satu Sekolah kedinasan di Jakarta. Aku punya pacar yang masih SMA namanya Sinta, kami jadian pas aku kelas 3 SMA sedangkan Sinta baru kelas 2 SMA. 

Aku baru masuk kuliah dan ternyata beban kuliah kedinasan lumayan berat, akhirnya aku kost di deket kampus. Jadinya aku cuma bisa ketemu sama Sinta waktu hari jumat, sabtu malam minggu. Sinta ini merupakan anak rumahan, dia dari keluarga yang sangat “beradat” jadi aku dan Sinta ga pernah berpikiran macam-macam selama pacaran. Paling mentok kissing aja itupun moment-moment tertentu aja. Aku pun akrab dengan keluarga Sinta, mamanya seorang PNS dan papanya punya usaha percetakan kecil-kecilan. Aku juga ga ada niat untuk macam-macam sama Sinta karena aku ga mau ngerusak pujaan hatiku.

Sampai pada suata saat, tepatnya hari jumat sepulang dari kampus seperti biasa aku berkutat dengan kemacetan Jakarta. Tujuanku pertama mau ke rumah Sinta aku berharap gak kesorean sampai di rumah Sinta, soalnya aku juga harus pulang ke rumahku. Hari itu aku bela-belain naik ojek biar bisa cepat sampai di rumah Sinta. Saat diperjalanan aku sempat melihat jam ternyata baru jam 15.00 wah masih bisa jalan nih sama Sinta pikirku dalam hati. Sesampainya di rumahnya aku mengetok pintu dan yang membukakan pintu ternyata Reva adiknya Sinta. Reva ini masih kelas 3 SMP wajahnya kalau dilihat agak cantik dari Sinta tapi urusan body Sinta menang banyak mungkin karena Reva masih kecil.

Aku : “Mbak Sinta ada Va?”

Reva: “Mbak Sinta kan ke jogja sama mama, baru aja berangkat ke stasiun diantar sama papa, emangnya mas Edo ga diberitahu sama mbak Sinta ya?”

Aku : “Ga tuh…sia-sia donk aku yang lari-larian kepengin cepet ketemu sama Sinta”

Reva: “Ya udah mas masuk dulu aja…istirahat dulu”

Aku : Iya makasihm sekalian aku mau charge hp mau telpon Sinta aku”

Aku langsung masuk ke rumah mengikuti Reva awalnya aku gak punya niat sesuatu, niatku cuma istirahat sebentar sama charge hp. Aku langsung duduk di sofa sementara Reva pergi ke dapur buat ambil air minum buat aku. Saat itu Reva baru ngerjain tugas sekolahannya, kulihat buku-buku berserakan di lantai. Setelah charge hp aku langsung mencoba untuk telpon Sinta, dan Reva kembali mengerjakan tugas sekolahannya. Pas sedang asyik telpon Sinta aku tak sengaja melihat gundukan gunung kembar Reva dari dalam tanktopnya. Saat itu Reva mengerjakan tugasnya sambil tiduran aku yang duduk ga begitu jauh dari Reva bisa melihat dengan jelas gundukan gunung kembar itu. Emang hari itu cuaca agak panas jadi aku juga ga mikir aneh-aneh pas lihat Reva cuma pake tanktop berwarna tosca di padu celana pendek Abu-abu.

Selesai telpon, Aku iseng-iseng bertanya pada Reva apa yang sedang dia kerjakan. Rupanya dia lagi ngerjain tugas IPS dan Bahasa Inggris. Aku lalu menawarkan diri untuk membantu ngerjain tugasnya, Reva pun mengiyakan. Pas aku lagi asik bantu dia, aku juga lihat sepintas kalau Reva perhatiannya ke aku agak lain. Perasaanku udah ga enak sebenernya, tapi karena kuanggap dia anak kecil aku masih santai. Kelar ngerjain tugas IPS-nya, tiba-tiba mamaku telpon menanyakan aku sedang dimana. Aku jawab lagi dijalan, terpaksa aku jawab bohong, soalnya mamaku ga setuju hubunganku sama Sinta karena kita beda agama.

Selesai telpon aku membereskan telpon dan charge hpku terus aku pamit ke Reva. Tapi reva menahanku buat pulang, dia memintaku lagi untuk membantunya mengerjakan tugas bahasa inggrisnya, dia juga minta agar aku menemaninya sampai papanya sampai ke rumah. Aduh nih anak ngrepotin banget kataku dalam hati. Dia juga sempat merayuku, dia bilang kalau aku jago bahasa inggris mendengar kalimat itu keluar dari mulutnya secara manja aku jadi deg-degan apalagi ditambah dengan Reva memelukku.

Reva : “Pliis mas…bantuin Reva ya, mana guru bahasa inggrisnya galak banget”

Aku : “Maaf Reva ini sudah sore nanti aku kemaleman sampai rumah”

Baca juga : Cerita sex Jerit Kenikmatan Tante Siska

Masih sambil memelukku Reva terus merayu. Dia juga bilang kalau mau ngasih aku hadiah kalau aku mau membantu dia mengerjakan tugasnya. Dengan berat hati akhirnya aku putusin buat bantu dia, dan tanpa sadar yang sedari tadi dia memelukku bikin batang kejantananku berdiri tegak. Pas aku bantu dia, berasa suhu panas banget dan ketika aku tanya kok AC-nya ga hidup, Reva cuma bilang kalau remote-nya ga ketemu daritadi. Karena kulihat PR nya masih banyak, aku izin buka kemejaku supaya ga terlalu gerah dan aku buka pintu depan rumahnya. Sesekali kulihat Reva yang terus memperhatikanku, aku juga lihat dia mulai basah keringetan, pas aku lihat ke arah tanktopnya yang mulai basah ga sengaja aku lihat pentilnya yang mulai nyeplak, dan membuat batang kejantananku kembali berontak. Aku sudah berpikiran dari awal ga boleh macem-macem, apalagi sama anak SMP gini.

Setengah jam kemudian aku dan Reva selesai ngerjain tugasnya tapi batang kontolku masih saja tegang karena banyak pemandangan yang seharusnya ga kulihat. Saat itu posisi dudukku bersila dengan kedua tangan di belakang buat menahan badan, tiba-tiba Reva loncat dan duduk dipangkuanku. Karena kaget dan panik secara refleks aku langsung mundur mepetin badan ke tembok dan langsung berdiri sehingga membuat Reva hampir terjatuh.

Reva : “Kog berdiri mas, Reva kan cuma mau ngucapin terima kasih”

Aku : “Habisnya mas kaget kamu loncat tiba-tiba”

Reva : “Mas ga suka ya?”

Aku : “Kamu jangan aneh-aneh ya, ntar aku bilangin ke mama sama mbak Sinta kalau kamu cerewet dan genit sama aku”

Reva : “Ngambek ya mas…tapi kalau mas ga suka kog itu burung bisa berdiri yak?hahahah…”

Aku jadi gugup dibuatnya, aku segera membenarkan posisi kolorku. Kebetulan saat itu aku berdiri tepat di depan muka Reva. Saat aku sedang sibuk membenarkan posisi kolorku tiba-tiba Reva memegang batang kontolku dari luar. Aku semakin kaget dibuatnya. Kupegang tangannya kemudian dia berkata,

Reva : “Mbak Sinta udah pernah pegang senjata kamu belum mas?”

Anak ini benar-benar parah kataku dalam hati. Aku mencoba menenangkan diri dan mencoba bertanya pada Reva maunya apa. Dia cuma menjawab mau ngasih aku hadiah karena telah membantu dia mengerjakan tugas bahasa inggrisnya. Setelah merasa agak tenang aku kembali duduk di sofa sambil membereskan tasku tapi kembali reva mengagetkanku dia duduk persis disebelahku dan wajahnya sangat dekat dengan wajahku.

Reva : “Mas ajarin Reva ciuman dong, Reva pengen tau rasanya ciuman. Kan belum punya pacar jadi belum pernah ciuman”

Aku : “(sambil megang tangan Reva, aku tanya dia dengan tenang), kamu siapa yang ngajarin begini?”

Reva: “(mukanya mulai bete) Temen-temanku di sekolah udah pada punya pacar mas, kalau lihat mereka ciuman sampai pegang-pegangan Reva Cuma Mupeng aja. Kalau temen-temen pada cerita juga Reva cuma bengong aja”

Aku : “terus maunya Reva sekarang ngapain kita?”

Reva ga jawab apa-apa, dia cuma deketin mukanya ke mukaku dan langsung cium bibirku…… ahhhhh DAMN!!!!!! kali ini aku ga bisa apa-apa, cuma bisa nurutin maunya setan yang dari tadi udah gelayutan di batang kontolku. Aku mulai menikmati ciuman sama anak SMP yang udah duduk dipangkuanku ini, aku mulai mengajarinya French kiss Reva terlihat menikmatinya sambil nenutup matanya. Ga lama dia memegang batang kontolku karena kaget aku langsung melepaskan ciumannya.

Aku kembali bertanya padanya, dia belajar darimana, dia bilang lihat temena sekolahnya pas ML di depan dia pas belajar kelompok atau di belakang sekolah. Terus aku tanya ke dia apakah dia mau gitu juga, dan dengan memelas Reva mintaku agar aku mengajarinya ngentot.

Reva : “Mas Reva pengen banget ngentot nih…Selama ini cuma bisa nonton temen pada ML sama pacarnya, kayaknya enak banget. Lihat cuma gemeteran sambil pegang memekku sendiri, Pliisss mas kasih tau Reva gimana rasanya ML”

Aku : “Ga ya de…kamu itu adik pacarku, aku ga mau ngerusak kamu…”

Tanpa kusadari resleting celanaku sudah terbuka, dengan paksa Reva melepaskan celana dan juga celana kolorku. Dia pura-pura ga denger omonganku barusan dan langsung masukin batang kontolku ke mulut mungilnya dan sialnya kali ini aku ga bisa nahan sama sekali, pengalaman sex pertamaku harus kulalui sama anak SMP!!!!!! Aku udah ga tahu nih anak belajar darimana, aku cuma bisa menikmatinya dan sekali-sekali kudorong kepala Reva supaya batang kontolku bisa maksimal masuk ke mulutnya. Kali ini setan udah 100% nguasain, kucoba turunin tan topnya dan mulai memilin pentilnya yang masih kecil tapi udah tegang ga terkendali.

Tak lama kemudia Reva melepaskan kulumanya, dia kembali naik ke pangkuanku dan menciumiku kembali. Sambil ciuman tanganku sibuk raba sana sini sampe akhirnya tangan ku masuk ke celana dalem Reva. Pas kuraba bagian memeknya, Reva melenguh sambil nyiumin leherku…… Ahhhhh, shiiitttttt…… aku benar-benar udah ga tahan dibuatnya…. akhirnya kubuka semua bajuku dan baju Reva, karena kulihat pintu depan masih terbuka, sambil tetap ciuman kugendong Reva buat nutup pintu depan.

Kemudian Reva berbisik padaku dan menyuruhku agar membawa dia ke kamar mamanya saja soalnya lebih dingin ada Ac-nya.

Sesampainya di kamar kurebahin dia di kasur, lalu kubuka selangkangannya yang masih berbulu jagung. Mulai kujilatin memeknya sampe bener-nener basah, ini anak malah teriak-teriak ga karuan. Takut ketahuan tetangga, reflek kuambil remote TV nyalain TV supaya suara Reva ga menggelegar. Akal sehatku udah pergi entah kemana, yang ada di depan ku cuma seorang anak SMP yang udah sange dari tadi. kulihat mukanya udah merah dengan rambutnya ga karuan lagi. Reva tiba-tiba menarik tubuhku di kasur, Reva menciumiku membabi buta kayak orang kehausan. Sedangkan aku masih sibuk ngisep pentilnya dan jari tanganku mengobok-obok memeknya. Jujur aku belum pernah kayak gini sama sekali, cuma lihat Film bokep yang pernah kutonton. Reva tambah ga karuan, selangkangannya juga udah mulai merah dan basah luar biasa. Reva pun mintalu untuk segera memasukan kontolku ke dalam memeknya. Sambil terus menciumi bibirnya aku mulai mengarahkan btang kontolku ke lubang memeknya. Baru masuk sedikit berasa ada sesuatu yang ga bisa di tembus, aku baru sadar kalau Reva masih perawan.

Buru-buru kucabut kontolu, dan seketika hilang feel ku, sementara Reva masih berusa memancing nafsuku tapi aku udah keburu down. Rasanya ga mungkin aku yang ambil perawan nih anak, aku merasa bego banget dalam posisi sekarang. Aku lalu duduk di sebelahnya dalam keadaan masih bugil, aku mencoba menasehatinya tapi dia malah nangis. Bilang kalau aku jahat padahal dia cuma mau ngasih hadiah ke aku, aku juga tau kalau dia sange berat. Batang kontolku udah mulai melemah karena feel ku udah jelek banget, tapi ini anak rupanya udah bener-bener gila. Dia mulai ngisep batang kontolku lagi. Awalnya aku pikir terserah lah ini anak mau ngapain, tapi akhirnya malah aku yang ga kuat. Pas kontolku mulai menegang lagi Reva kemudian menciumi pipiku sambil merayuku dan mendorongku sampai posisi telentang dan dia ada diatasku. Dia pegang kontolku dan langsung dimasukin ke memeknya, kulihat dia nahan sakit dan tak lama terasa ada rembesan darah di ujung kepala kontolku. Aku langsung ambil kolorku buat ngelap supaya ga kena ke sprai. Sesaat aku dan Reva sama-sama terdiam, aku juga lihat Reva masih gigit bibir bawahnya nahan sakit penetrasi pertama ke memeknya.

Dalam posisi kontolku yang ambles di memeknya, aku coba duduk sambil meluk dia. dia pun berkata,

Reva: Rasanya kog perih ya mas…kata temen-temenku enak kalau memek dimasukin kontol”

Arrrrhhhhhhhhhhh, bener-bener setan ini anak, udah kepalang tanggung, aku cium bibir dia lagi, kubiarkan memeknya menyesuaikan dengan keadaan dulu. kuisep lagi pentilnya yang baru tumbuh dan pelan-pelan mulai kugoyang pantatku, Reva mulai mendesah lagi. Pas aku tau dia udah mulai lupa sama sakitnya, aku lalu menggoyang habis pantatku sedang Reva masih diposisi duduk memeluk diriku.

Reva semakin ga terkontrol, entah berapa kali dia menyakar punggungku dan tiba-tiba dia berkata

Reva : “Mas Reva mau pipis”

Mendengar perkataan reva aku makin semangat mompa memeknya. Tak lama kemudian dia narik rambutku, sambil tubuhnya gemeteran. Berasa ada yang ngalir deres diselangkanganku. Aku masih menggoyangkan pantatku, cuma dengan lebih pelan, kulihat Reva lagi terbang entah kemana. Nelihat wajah reva yang sedang menikmati enaknya orgasme aku jadi kepingin pipis juga untungnya aku inget ga pake pengaman jadi buru-buru kutarik kontolku dari memeknya dan kukeluarin semua spermaku yang tertahan diatas perutnya Reva. Aku pun langsung terkapar di samping Reva.

Baca juga : Cerita sex Suster Janda Pelampiasan Nafsuku

Setelah nafas dan tenaga normal aku segera berbenah dan lalu meninggalkan Reva yang masih dalam keadaan telanjang.

Diperjalanan pulang menuju rumahku aku memikirkan apa yang baru saja kulakukan. Aku merasakan kepuasan disisi lain aku juga mengkhiatani pacarku yang tidak lain adalah kakak Reva. Eeeehhmmm…entahlah.

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.

Cerita Sex Dewasa Download bokep Agenslotgame